Skip to content


Rest In Peace Banias 22/04/2007-12/02/2011

5 Tahun sudah Banias( nama laptopku) menemani aktifitasku, lama juga bagi seukuran laptop 2nd yang didapat dari lelangan Pegadaian (baca posting sebelumnya disini ). Pernah gara gara skripsi yang mengharuskan format install leptop sampe Hardisk bawaannya terkapar tak berdaya, dengan sedikit modal manual book dan kenekatan bongkar laptop buat ganti hardisk ama yang baru, alhasil hardisk kapasitasnya 3 kali lebih gedhe dari hardisk sebelumnya. Lumayan nih buat nyimpen lagu, file-file kerjaan ama film-film.

Emang sih Banias adalah leptop yang embeded barbel, beratnya patut diperhitungkan 3,5 Kg *itung itung olahraga klo bawanya* tapi ketangguhannya patut diacungin jempol, pernah hidup 48 jam cuman karena pengen backup hardisknya, trus dipasang virtual OS juga dan yang paling parah pernah untuk randering movie pas kuliah, semua lanjtar djaja.

Yang paling berkesan dari Banias ini tu walo laptop yang lumayan jadul tapi udah nemenin aku. Mulai pembuatan proposal skripsi sampe sidang, mulai dari ngetik sampe implementasi hasil skripsi juga jadi kelinci percobaan, tapi emang tu laptop bandel. Emang terasa sayang banget untuk melepas Banias untuk tidur selamanya tetapi yang namanya buatan manusia pasti ga ada yang sempurna dan pasti ada masa waktunya dimana barang tersebut memang harus diganti.

Kejadian tewasnya Banias diketahui pas empunya barusan pulang dari kantor. Seperti biasa pulang trus mo mandi maklum udah sore. Melirik Banias di samping kok kliatannya menarik nih kalo nyalain tu leptop, pas lagi loading ditinggal mandi, mandi selese loading juga udah selese. Begitu dinyalain, kok layarnya item doank, nah lo ada yang salah nih. Udah mulai dari ga pake batere sampe bongkar pasang isi didalemnya masih aja nyala segan mati tak mau. Sempet panik juga sih empunya secara Banias laptop jaman bahuela mana masih ada spare partnya klo yang rusak dalemannya.

Setelah hampir 12 jam utak atik Banias akhirnya nyerah juga. Cari deh service center dan berita buruk terjadi sparepart dari Banias sudah tidak diproduksi lagi. Hunting deh service an leptop yang kira kira bisa untuk benerin Banias, ternyata semuanya sudah angkat tangan dan mengibarkan bendera putih. Memang disaat inilah empunya Banias harus ikhlas melepas Banias untuk beristirahat dengan tenang.

Posted in My Blog.

Tagged with , , .


2 Responses

Stay in touch with the conversation, subscribe to the RSS feed for comments on this post.

  1. Sriyono Semarang says

    hmmm… nggak ada lagi yang bisa nyolder nyolder kabelnya ya…

  2. midori says

    “embedded barbel”==>like this.. msh terasa ngos2annya gendong banias naik turun tangga 4 lantai selama 5 hr..
    innas pertama sama banias..tersimpan rapi di folder memoriku..

    my great condolence for banias…



Some HTML is OK

semarang

or, reply to this post via trackback.