Hengkangnya Dosen Nyentrik Dari Unisbank

pak Aziz hengkang dari Unisbank
pak Aziz hengkang

Di minggu pertengahan bulan Desember ini, kampus dikejutkan oleh berita yang menggemparkan. Aku sih tadinya ga tau apa-apa, yah maklum cuman asisten di kampus*kan udah lulus n wisuda* jadi kurang tau perkembangan kampus setelah aku wisuda.

Setelah asisten libur 1 minggu karena dosen-dosen mengikuti Rakor. Asisten dan kuliah udah mulai berjalan seperti semula,pas mau mengambil air wudhu di kamar mandi kampus. Pas lewat depan puslab, nah dipanggil deh ama Pak Aziz,salah satu dosen pembimbing pas skripsi kemaren.

Pak Aziz Muslim(AM):Har rene sek*disuruh masuk ke puslab*
aku(hk): wah pak saya pake sandal ga boleh masuk
AM: sandalnya dilepas kan boleh masuk,lha larangannya kan ga boleh pake sandal


hk : bener juga ya(akhirnya melepas sandal dan masuk ke puslab)
AM:(mengajak salaman)Har ngene yen aku wis ga ning kene ojo digoleki yo
hk : wah saya juga gitu pak(takkirain cuman guyon)

Setelah sholat, aku tanya ama mas Dwi,salah satu dosen Lab. Ternyata yang diomongkan Pak Aziz itu benar. Pak Aziz mau hengkang ke Unnes, di sana Beliau diangkat sebagai dosen MIPA. Diterima sejak tanggal 1 Desember 2008 yang notabene beliau masih bersemangat membawakan Rakor Unisbank menuju tahun 2010.

Merasa senang beliau dapat diterima di Unnes, tapi juga merasa kehilangan telah pergi dari Unisbank dosen yang cerdas, kreatif, berpikiran maju dan nyentrik, bahkan sangat nyentrik karena beliau mampu berbaur dengan mahasiswa bahkan banyolan banyolan yang dapat mengocok perut mahasiswanya.

Masih teringat di kala beliau membimbing aku pas skripsi,wah bimbingan yang paling menyenangkan yang pernah kudapat, selain saran yang sangat membangun juga banyolannya ikut serta dalam setiap bimbingan yang aku lalui.

Semoga Bapak bisa lebih sukses di Unnes sana, maju terus Pak, kami selalu mendukung Bapak, jangan lupa buat main ke Unisbank kalo sempet nyasar kesana 😀

25 Replies to “Hengkangnya Dosen Nyentrik Dari Unisbank”

  1. wah,,,,,,,dosen ku,,,,unisbank kok malah pindah C….??
    apa mungkin,,,,ada yang …!!ah,,,sudah lah,,!!

    muga sukses pak,,,di unnes..!

    jo lali pak…yen neng unnes,,aku tak dulan2.penting mahasiswane,.,
    bekekeke 🙄 🙄 🙄 **canda**

  2. bismillah…. mencoba menulis

    Setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan,
    semoga kita di pertemukan dalam keadaan baik, dan perpisahan dalam keadaan baik pula.

    tetap smangat….. dalam meraih ridlonya….

    tuk smua….
    salam
    a212muslim

  3. @oky:iya tu ngomongin apa
    @gandrung :wah ga iso bar iki ga ning smg :mrgreen:
    @zacky:wah ga tau unisbank sekarang gimana
    @pak a212:semoga masih tetap bisa bertemu pak

  4. bismillah mencoba nulis,, 🙂
    aslmkm,,Haka,,:)
    wah,,wah dosen favoritenya naik ke gunung pati sekarang.. :mrgreen:
    ok,,ok “dimana ada pertemuan pasti ada perpisahan”
    betul pak aziz yang senyumnya khas…bilang begitu: 😀 ya ya,ya,,,,
    @.Rame ing gawe sepi ing pamrih, memayu hayuning bawana.
    @.Pangeran iku maha kuwasa, pepesthen saka karsaning Pangeran ora ana sing bisa murungake.

    ok ok wat haka dan mr.a212 tetep semangat..!!
    salam dariku cahtangguh.
    salam sejahtera

    😀 😯 🙄

  5. web administrator unisbank siapa sich.. kok pakai initial “semut”?

    apa eka ardhiyanto?
    kalo ya.. salam yu…ooo…o..

    kenkeina

  6. Pindah ke Unnes atau instansi lain yang notabene punya negeri, memang secara kesejahteraan akan lebih terjamin karena jelas didanai oleh pemerintah. Dosen / karyawan lain yang tidak pindah atau tidak diterima jadi PNS bukan berarti mereka lebih bodoh atau tidak Pintar atau tidak bermutu menurut saya justru karyawan swasta biasanya bekerja lebih profesional dan lebih berjiwa entrepeneur dibanding pns karena mereka harus bekerja lebih baik jika ingin tetap eksis. Selain itu masalah hoki , Rejeki dan nasib sudah ada yang yang ngatur. Lha gimana mau bilang bahwa yang berprestasi akademik akan lebih mulus menjadi pns kalo teman sekolah saya yang rangkin I gagal melulu waktu Uji PNS, sedang yang pas-pas an malah langsung lolos jadi PNS. malah yg lebih konyol lagi saudara sepupu saya yang sebelumnya karyawan pabrik dan notabene hanya lulusan SD sekarang malah jadi pns dibanding saya yang udah 2 kali ikut test tapi gagal terus. sepupu saya jadi pns karena waktu di phk dari pabrik di tawarin temenya untuk ikut jaga gedung pemerintah di kab pekalongan. selang 1 bulan ada penerimaan pns langsung coba didaftarkan ehhh ndak tahunya langsung goal. memang jodoh, rejeki, mati sudah ada nyang ngatur… hik hik …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *